Menu
Makalah Lengkap dan Pengetahuan Umum

Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen sumber daya meliputi segala sesuatu yang dipersiapkan perusahaan berkaitan dengan kinerja SDM, yakni dalam penempatan posisi kerja sesuai dengan bidangnya masing-masing.

Dalam konsep manajemen SDM terdapat hal yang berkaitan erat seperti adanya kebijaksanaan,  prosedur  dan  juga  praktik     dalam mengatur orang lain demi tercapainya tujuan.

Dalam manajemen SDM juga diterapkan fungsi-fungsi manajemen seperti perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan dan fungsi yang bersifat operatif seperti pengadaan, kompensasi, pengembangan, integrasi, pemeliharaan dan pemutusan hubungan kerja.

a. Analisis jabatan

Analisis   jabatan   adalah   hal   yang   pertama   kali dilakukan  sebelum  memulai  suatu usaha,  yakni  dengan cara mempelajari dan mengumpulkan berbagai informasi seperti identitas jabatan, fungsi jabartan, uraina tegas, wewenang, tanggung jawab, bahan dan alat dan kondisi kerja, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan jabatan, agar tidak salah posisi dan bekerja sesuai dengan porsinya secara optimal. Analisis diperlukan juga untuk mengevaluasi  suatu  unit  pekerjaan  itu  sendiri  apakah suatu jabatan/unit itu diperlukan atau tidak.

Pesyaratan jabatan seperti persyaratan pendidikan, pengalaman,  pelatihan,  psikologi da  persyaratan  khusus itu diperlukan agara seseorang yang akan masuk bekerja bisa bekerja dengan baik nanatinya. Informasi analisis jabatan juga berguna bagi manajemen SDM, penarikan tenaga kerja, orientasi, pelatihan dan pengembangan dan lainnya.

b. Perencanaan SDM

Perencanaan sumber daya manusia adalah mempersiapkan  tenaga  kerja  yang  sesuai  dengan kebuuhan perusahaan, yakni tentang jumlah tenaga kerja berdasakan prakiraan hasil produksi dan dalam sistem manajerial juga berdasarkan jumlah jabatan yang tersedia dalam struktur organisasi perusahaan.

c. Pengadaan tenaga kerja

Pengadaan dan pencarian tenaga kerja baru dilakukan setelah analisis jabatan dan perencanaan SDM sudah terpenuhi dalam rangka mengisi jabatan yang tersedia. Pengadaan tenaga kerja sendiri merupakan proses untuk memperoleh jumlah dan jenis tenaga kerja yang tepat untuk memenuhi kebutuhan organisasi dan juga bidang pengoperasian usaha di lapangan, meliputi:

1)   Penarikan (Recruitment)

Penarikan  adalah  proses  untuk  mencari  calon karyawan yang memenuhi syarat tertentu sehingga dari mereka perusahaan bisa memilih orang-orang yang tepat untuk   mengisi   lowongan   yang   ada.   Calon   karyawan tersebut  bisa  diperoleh  dari  dalam  organisasi (internal) dan juga dari luar organisasi (eksternal). Penarikan dari internal biasanya untuk keperluan pengembangan atau perulasan perusahaan dengan memindahkan atau menaikkan jabatan dari sebelumnya, sedangkan bagi perusahaan baru hanya diperlukan dari eksternal saja.

2)   Seleksi (Selection)

Setelah dilakukan pencarian tenaga kerja, tahap selanjutnya adalah menyeleksi seluruh calon tenaga kerja yang paling memenuhi kriteria yang terdiri dari uji materi, uji kesehatan, uji psikologi dan yang terakhir adalah wawancara (interview).

3)   Penempatan (Placement)

Penempatan adalah pencocokan seseorang dengan jabatan yang telah disediakan yang diikuti dengan orientasi,   dimana   terdapat   penjelasan   di   dalamnya tentang tugas-tugas yang akan dilakukan sesuai dengan standar kerja yang berlaku.

d. Kompensasi

Kompensasi adalah suatu imbalan atau penghargaan kepada setiap personel yang bekerja di suatu perusahaan dan kompensasi ini penting adanya demi mencapai tujuan yang diinginkan yang bertalian langsung dengan keberlangsungan karyawan yang bekerja. Umumnya kompensasi ini berupa kompensasi finansial sperti upah, gaji,  komisi,  bonus  dan  asuransi.  Ada  juga  yang nonfinansial berupa rasa aman, pujian dan pengakuan, fkeksibelitas karier dan peluang untuk kenaikan penghasilan.

e. Pengembangan

Pihak manajemen perlu untuk melakukan program pengembangan  pada  setiap  karyawannya  untuk peningkatan pengetahuan dan keterampilan agara mampu memenuhi tuntutan organisasi dalam menghadapi persaingan dan perubahan. Pelatihan dan pengembangan ini bisa di dalkukan di dalam perusahaan atau di luar perusahaan   sesuai   dengan   kebutuhan   dan   anggaran perusahaan.

f. Integrasi

Integrasi adalah penyesuaian keinginan karyawan dengan manajemen, yakni bagaimana karyawan bisa menyelaraskan antara kepentingan pribadinya dengan kepentingan perusahaan agar sama-sama menguntungan melalui penyampaian aspirasi mereka. Dengan adanya Serikat Buruh khususnya di Indonesia memungkinkan keinginan karyawan terhadap perusahaan bisa dijembatani seperti keinginan untuk mendapatkan kesejahteraan, kenaikan gaji dan lain-lain yang berkaitan dengan masalah pekerjaan.

h. Pemutusan Hubungan Kerja

Pemutusan  hubungan  kerja  biasa  disebabkan  oleh faktor usia (masa pensiun), permintaan pengunduran diri karena   alasan  pribadi  dan  adanya   pemecata  karena adanya kesalahan.

Hal yang penting yang perlu diperhatikan setelah proses atau tahap seleksi dalam perekrutan karyawan adalah adanya proses penempatan kerja karyawan yang sesuai dengan skill dan job design karena dengan memperhatikan  kedua  hal  ini  maka  tanggung  jawab seorang karyawan dapat menyelesaikan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan oleh perusahaan baik dalam jangka   pendek,   menengah   maupun   jangka   panjang.

 

Respon (12)

  1. Привет. Честно говоря никогда не писал отзывов, но тут иной случай, уделю минутку. Вы бросаете вконец интересно и познавательно. Можно что прочитеть и подчертить для себя что то интересное. Я уже давненько читаю Ваши статьи. Создавайте и выставляйие у Вас это отлично получаеться.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *